Bameti dan Balobe : Tradisi Pemanfaatan Sumberdaya Laut yang Berkelanjutan

 

Balobe

Waktu menunjukan 02.00 WIT,  ketika Ledrik Sawy (42 tahun) memompa lampu petromak di atas kole-kole (sejenis perahu tradisional Papua yang terbuat dari satu buah kayu utuh), dan secepat kilat Jonathan Wega (38 tahun) mengayuh pengayuh, untuk mengarahkan haluan menuju pulau tiga di depan kampung Wamesa di Kaimana, Papua Barat.

Dini hari ketika air laut surut, beberapa masyarakat turun ke laut balobe. Balobe adalah istilah yang digunakan masyarakat pesisir Papua untuk kegiatan mencari hasil laut dengan menggunakan alat penikam yang disebut dengan kalawai. Kalawai  merupakan sebuah tombak yang digunakan untuk menikam buruan atau mangsa yang terbuat dari kayu dengan ujungnya terdapat besi tajam bermata tiga. Aktivitas balobe dilakukan pada malam hari, terutama ketika bulan gelap. Biasanya, masyarakat balobe ikan, teripang, lobster, dan terkadang gurita. “Ketika bulan gelap, hewan laut terutama ikan tidak banyak melakukan perpindahan secara cepat” tutur Ledrik Sawy. Di saat itulah kesempatan untuk menikam ikan dengan bantuan penerangan lampu petromak.

Balobe sudah dilakukan sejak dahulu sebelum alat tangkap ikan berkembang. Sebenarnya, Balobe merupakan penangkapan yang ramah lingkungan, karena tidak merusak karang, ataupun menangkap berlebihan (over eksploitasi). “Balobe hanya untuk makan sehari-hari saja” ujar Jonathan Wega. Namun, jika terdapat kelebihan hasil tangkapan maka akan dijual untuk menambah perekonomian keluarga. Ditambahkannya, masyarakat kampung Wamesa hanya menikam ikan pada awalnya, akan tetapi dengan adanya permintaan pasar untuk hasil perikanan bernilai ekonomi tinggi seperti teripang dan lobster, maka masyarakat turut serta menambahkan hewan-hewan tersebut dalam daftar buruannya.

 

Bameti

Masyarakat Papua pesisir memiliki tradisi turun ke pantai untuk Bameti. Bameti adalah kegiatan memungut kerang-kerangan (gleaning shellfish)  dan udang saat air laut surut “meti” dan pada saat bulan gelap. Bameti merupakan tradisi kuno perikanan tangkap yang hanya menggunakan tangkapan tangan (hand capture) yang masih dipraktekkan hingga waktu sekarang ini. Tradisi yang hadir dalam beradaptasi dengan karakteristik wilayah Papua pesisir yang memiliki kontur batimetri yang datar menjorok ke laut, awalnya  dilakukan ketika masyarakat belum mengenal alat tangkap ikan.

Bameti masih menjadi andalan masyarakat pesisir Papua, seperti yang dilakukan masyarakat Kaimana. Tradisi ini tidak membutuhkan keahlian khusus, serta peralatan penangkapan. Hanya butuh pengeruk atau benda pencungkil untuk hasil tangkapan kerang-kerangan, serta keret dan helai lidi pohon kelapa untuk hasil tangkapan udang dan lobster. Caranya cukup mudah, pasang karet pada ujung sapu lidi, dengan teknik menarik dan menembak diarahkan kepada hewan buruan, yaitu udang dan lobster. Biasanya Bameti hanya dilakukan masyarakat Papua untuk memenuhi kehidupan sehari-hari, atau dalam artian bukan mata pencaharian utama seperti nelayan yang keseluruhan hidupnya tergantung pada hasil laut. Bameti lebih pada aktivitas bersama keluarga di waktu luang, serta waktu berkumpul masyarakat kampung di lokasi yang sama. Terkadang, Bameti dilakukan masyarakat Papua untuk bersantai bersama keluarga besar dalam Marga yang sama, dimana hasil tangkapan akan dimasak, serta dikonsumsi di pinggir pantai.

Bameti 1

Alat Tangkap Kalawai

 

Kearifan Lokal dalam Pemanfaatan Sumberdaya Ikan

Kesadaran masyarakat untuk hidup selaras dengan alam sebenarnya sudah biasa dipraktekkan dari leluhur mereka. Perikanan non komersial atau perikanan subsisten merupakan wujud pengaturan dan perlindungan nyata prilaku hidup mereka. Bameti dan Balobe adalah tradisi yang mencerminkan prilaku ramah lingkungan sebagai bentuk budaya masyarakat pesisir Papua. Tidak banyak hasil tangkapan dari kedua metode ini, karena hanya dipakai untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga masyarakat adat suku-suku di Kaimana.

Bameti dan Balobe adalah prilaku konservasionis  produk tempo dahulu, yang rmerupakan perwujudan kearifan lokal. Potret pengetahuan budaya (cultural knowledge) dalam kehidupan sehari-hari massyarakat pesisir Papua dalam pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya alam ini, nyatanya berdampak sangat signifikan terhadap ketersediaan pangan. Cultural knowledge dipergunakan dalam memahami lingkungan, serta mendorong terbentuknya prilaku budaya yang selaras, seimbang, bersinergi dengan alam.

Dalam Bameti dan Balobe, berlaku aturan tidak tertulis berupa ambil “manfaatkan” seperlunya dan secukupnya saja. Tindakan ini memastikan ketersediaan sumberdaya berkelanjutan bagi generasi penerus. Praktek Bameti dan Balobe merupakan bukti bagaimana masyarakat lokal memanfaatkan sumberdaya mereka dengan peralatan sederhana bahkan tradisional. Sehingga dapat dikatakan contoh pemanfaatan secara arif dan bijaksana yang tercermin dalam budaya kearifan lokal dalam sumberdaya ikan di Kaimana.

Foto 2

Teripang, Hasil Tangkapan Balobe dan Bameti

11539074_10200578912790765_8685446916955644172_o

Kerang-kerangan, hasil dari Bameti

 

Pariwisata berbasiskan Kearifan Lokal Masyarakat Pesisir

Sektor pariwisata masih dalam  proses perkembangan di Kabupaten pemekaran tahun 2003 ini. Hal ini dapat dilihat dari pembenahan yang menunjang kenyaman wisatawan, seperti hotel, dan transportasi. Kaimana yang terletak di Selatan Pulau Papua, yang berhadapan langsung dengan Laut Aru ini, belum begitu banyak dikunjungi wisatawan. Tentu saja, transportasi yang cukup mahal menjadi salah satu alasannya. Untuk menuju Kaimana, penerbangan menggunakan pesawat ATR milik maskapai Wings merupakan satu-satunya yang mendarat untuk melayani jalur lintas Papua dan Maluku. Sisanya, hanya terdapat kapal Pelni yang berlabuh setiap dua minggu sekali.

Dalam kurun waktu lima tahun, sebahagian besar wisatawan yang berkunjung berasal dari luar negeri. Tujuan mereka lebih menfokuskan diri pada wisata menyelam di Teluk Triton, Selat Iris, dan Selat Bicari. Maklum saja, ketiga lokasi tersebut, terkenal dengan keindahan alam bawah airnya yang menakjubkan sehingga para peneliti kelautan dunia menjulukinnya sebagai “Kingdom of Fishes”.

Wajah pariwisata Kaimana perlahan-lahan berubah dalam kurun waktu dua tahun terakhir. Awalnya menggantungkan diri dari sektor keindahan alam bawah air, perlahan bangkit menunjukan jati diri masyarakat adat melalui budaya, salah satunya adalah atraksi kearifan lokal. Wisatawan asing yang tertarik akan budaya masyarakat pesisir Papua, berkeinginan masuk dan mempelajari bagaimana masyarakat lokal memanfaatkan sumberdaya alamnya. Dalam perjalanan ke Teluk Triton, saya bertemu dengan Mark (45 tahun) wisatawan yang berasal dari Inggris. Menurut Mark, aktivitas masyarakat pesisir Papua sangat menarik. Cara masyarakat lokal menghormatin dan menghargai alam itu sangat luar biasa. Mark yang berprofesi sebagai Konsultant Energi ini menambahkan, begitu tertarik untuk membaur dengan mama-mama Papua Bameti di sepanjang bibir pantai, yang kemudian mengolah hasil untuk dimakan bersama. Merasakan atmosfir lokal itu sesuatu yang beliau tidak bayangkan sebelumnya. “Ini merupakan tradisi masa lampau yang masih dipertahankan” ujar beliau menutup perbincangan kami sore ini.

Lain lagi dengan Jeny (30 tahun), wisatawan yang berasal dari Amerika tersebut begitu antusias ketika diajak untuk Balobe. “Saya sangat penasaran untuk melihat masyarakat lokal menangkap ikan di malam hari”, kata wanita yang berasal dari  Florida ini. Saya bertemu Jeny di pasar tradisional Kaimana, ketika ia berbincang dengan warga Kampung Wamesa. Kemudian, perbincangan kami berlanjut mengenai budaya masyarakat pesisir Kaimana dalam memanfaatkan sumberdaya alam, yang diakhiri ajakan dari Ledrik Sawy untuk berkunjung, serta ikut serta dengan beliau Balobe.

Menurut Jeny, turut serta Balobe bersama masyarakat lokal menjadi destinasi wisata unik. Belajar bagaimana masyarakat memperlakukan laut dengan tetap memperhatikan keberlanjutannya, sangat sarat dengan nilai-nilai konservasi yang banyak digaungkan konservasionis saat sekarang ini. Tidak semua orang dapat merasakan dan melihat bagaimana masyarakat lokal memperlakukan alam dengan bijaksana. Dengan adanya keterlibatan wisatawan dalam budaya kearifan lokal, tentu memberikan pandangan baru, bahkan ide-ide segar buat pengunjungnya dalam menghargai alam. Ini bukan tentang bagaimana cara pandang luar untuk melihat lebih dalam budaya masyarakat pesisir, namun lebih kepada bagaimana kita menyadari kita membutuhkan alam untuk hidup dan berkembang. Menutup perjalanan saya di awal tahun 2016 di Selatan Pulau Papua, saya menyadari bahwa “Manusia menjaga, alampun memberi”.

Advertisements

Seka dance from the south of the Papua Island

Ragam budaya mewarnai Pulau terbesar kedua di  Dunia, Papua. Terletak di paling Timur Indonesia-menyimpan kekayaan adat dan budaya esotik memukau. Salah satunya terpancar dari seni tari-tarian. Di dalam kehidupan manusia, tari tidak dapat dipisahkan dengan aktivitas keseharian. Tari melambangkan identitas masyarakat itu sendiri.

Seka dance from Napiti tribe in kaimana

Seka dance from Napiti tribe in kaimana

 

Tari Seka-merupakan salah satu tarian adat masyarakat di Selatan Papua, yang meliputi wilayah Timika, Kaimana dan Fakfak. Tarian yang melambangkan ucapan rasa syukur kepada Sang Pencipta ini hadir mewarnai kehidupan masyarakat pesisir. Pada awalnya, tarian ini dilakukan sebagai ucapan syukur di kala hasil panen melimpah serta prosesi adat pernikahan, yaitu menghantarkan gadis ke calon mempelai laki-laki. Namun, seiring waktu berjalan, tarian ini juga melukis tanah papua sebagai tari pergaulan dan penyambutan tamu.

Di Kaimana, suku Napiti dan Suku Miere masih menggunakan tari Seka dalam denyut aktivitas sehari-hari. Sama halnya seperti di  Timika, Suku Komoro  menghidupkan irama budaya melalui tarian ini. Namun, di Suku Komoro tari Seka juga melambangkan semangat ketika akan  berperang, pada waktu lampau.

Selain Tari Seka, masih banyak terdapat tarian lainnya membingkai makna adat istiadat seperti tari perang, tari tokok sagu, tari melaut dan sebagainya. Budaya tarian yang mengakar dalam sendi kehidupan ini, hidup dengan ruangnya sendiri membentuk keragaman.

Seka dance from Napiti Tribe

Seka dance from Napiti Tribe

 

 

 

Sisi lain berlabuhnya Kapal Tidar di Kaimana

 

Foto 2

Aktivitas perahu bermesin tempel hilir mudik berjejalan disamping kapal berpenumpang total 1904 orang ini, tak kala kapal buatan Jerman  buang sauh di 1 km dari pelabuhan Kaimana.

Tidar, nama kapal Pelni ini. Menempuh perjalanan dari Ibukota Jakarta menuju Kaimana, dengan menyinggahi beberapa kota kecil di Indonesia Timur. Di Kaimana, si Kapal buatan Jerman tahun 1987  ini tidak bisa bersandar, maklum saja kabupaten yang masih bersolek setelah berpisah dari Kab.FakFak di tahun 2002 belum memiliki pelabuhan untuk disandarin kapal-kapal besar.

Namun begitu, kesempatan ini dimanfaatkan masyarakat untuk mengais rezeki dengan menawarkan jasa perahu tempel. Sebenarnya, Pemda Kaimana sudah menyediakan sebuah kapal penjemput. Hanya saja, kondisi penuh sesak dijadikan alasan beberapa penumpang lebih memilih perahu tempel sebagai transportasi penyambung.

Sebagai Kabupaten yang baru mekar, tentu saja pembangunan terlihat wara-wiri di segala sektor, Tidak ketinggalan berbenah diri untuk Pelabuhan. Kenyataannya, jika pelabuhan rampung dan dapat disandarin kapal-kapal besar, maka masyarakat yang berprofesi sebagai penjemput di perahu motor tempel akan kehilangan mata pencaharian. Tentu saja ini cukup menjadi perhatian. Di satu sisi, pembangunan hal mutlak dilakukan di daerah yang sedang mekar dan berkembang, di sisi lain himpitan kehidupan menjepit masyarakat di daerah itu sendiri

Meeka Umitou Culture, West Papua, Indonesia

Mee tribal demonstrate Meeka Umitou culture on Kaimana Twilight Festival, in Kaimana, West Papua. Mee tribe is one of the tribes that occupy Kaimana Regency. This tribe live in the mountains.

Men of the tribe MEE, demonstrated a war dance

Men of the tribe MEE, demonstrated a war dance

 

Pulau Venu, Rumah si “Duta Laut” dari Kaimana, Papua Barat

Perlindungan Pantai peneluran Penyu

Ombak menerjang bibir pantai, disertai angin kencang menyapu pasir putih pulau dengan luas tiga kali lapangan sepakbola di ujung barat Kaimana ini. Pulau Venu, demikian masyarakat kampung menyebutnya. Venu dalam bahasa Suku Koiway bermakna pulau telur. Penamaan ini sesuai dengan hadirnya ratusan penyu yang bertelur di sepanjang pasir putihnya.

Di pulau Venu  bersarang tiga jenis penyu yaitu, penyu hijau (Chelonia mydas),penyu sisik (Eretmochelys imbricate) dan Lekang (Lepidochelys olivacea). Topografi yang relative datar dengan ketinggian 0 sampai 7 meter di atas permukaan laut, serta bagian tepi luar pantainya dikelilingi pasir merupakan lokasi yang ideal untuk penyu naik dan bertelur.

Conservation International (CI) bekerjasama dengan Balai Besar KSDA Papua Barat, melalui Seksi KSDA Wilayah IV Kaimana, dan masyarakat Adat setempat melakukan kegiatan pemantauan di Pulau Venu. Kegiatan ini berupa pendataan dan pembentukan tim Patroli pengawasan daerah peneluran penyu, yang dimulai sejak Februari 2011.

Pendataan dilakukan bertujuan untuk mengetahui waktu (tanggal dan jam) penyu naik bertelur, jenis penyu, lokasi dominan tempat bertelur, ukuran induk penyu, frekuensi peneluran dan jumlah telur yang dihasilkan dari tiap induk penyu .  Pelaksanaan pemantauan  dilakukan setiap malam pada jam 19.00  sampai 23.00 WIT. Apabila menemukan penyu naik dan bertelur, maka dilakukan identifikasi, pengukuran, serta pemberian tanda pada setiap lokasi tempat bertelur.

Tim Patroli bertugas melakukan perlindungan terhadap ancaman, baik secara alami (abrasi,predator) maupun non alami (manusia). Tim Patroli ini akan menindak bagi pelanggar yang melakukan perbuatan yang bersifat mengancam keberlangsungan hidup penyu.

Untuk mencapai Pulau Venu dari ibukota kabupaten, dibutuhkan waktu dua sampai tiga jam perjalanan laut dengan menumpang speedboat bermesin ganda 40 PK. Pulau ini terbangun dari tumpukan pasir putih berkerikil dengan panjang kurang lebih meter, lebar 300 meter dan panjang 700 meter. Bentuknya seperti gelang, dimana bagian tengahnya terdapat kolam air asin yang mengalami pasang surut, mengikuti air laut. Secara geografis Pulau yang masih dihuni burung Maleo ini terletak di 1330 26’ 32” BT sampai 1330 34’ 19’’ BT dan 40 13’ 57’’ LS sampai 40 22’ 51’’ LS, artinya tepat di selatan kepala burung Provinsi Papua Barat yang berhadapan langsung dengan Laut Aru.

 

 

 

Tete Irisa, menjaga Jalepi, Eran dan Bambawar dari kepunahan

Seperti biasanya, setiap malam Irisa Sawoka (60 tahun)  berpatroli mengelilingi pulau untuk mendeteksi jejak penyu yang naik ke pantai untuk  bertelur. Dibantu Yohan (40 tahun), menyusuri pantai tampa penerangan merupakan rutinitas kedua staff CI ini.  Tete Irisa biasanya laki-laki paruh baya ini disapa, penjaga perintis perlindungan peneluran di Pulau Venu.  Tidak memiliki pengetahuan mengenai perlindungan penyu, tidak menyurutkan tekad beliau menjalankan tugasnya. “Jelepi dan Eran yang paling banyak naik dan bertelur tampa mengenal musim,” ujar beliau sambil menggali lubang untuk memindahkan telur penyu ke lokasi perlindungan di depan pos penjagaan. Sedangkan bambawar, lebih banyak naik di musim pancaroba atau sekitar bulan oktober, selain musim itu hanya terlihat satu atau dua ekor seja. Dalam bahasa Koiway, jelepi berarti penyu hijau, eran penyu sisik dan bambawar adalah lekang. Ketiga jenis ini sudah lama dikenal oleh masyarakat sekitar Pulau Venu.

Dalam satu malam, penyu naik dan bertelur sekitar 10 sampai 15 ekor. Setelah dilakukan identifikasi,  dilanjutkan dengan  pemberian nomor sarang. Tujuannya untuk mengetahui jumlah penyu yang naik dan bertelur. Pagi hari, aktivitas pemindahan telur dari sarang ke lokasi perlindungan dilakukan tete Irisa dengan berbekal sebuah ember besar. Menurut beliau, pemindahan ini untuk mencegah predator memangsa telur dan memperbesar kemungkinan tukik menentas,  serta membantu pelepasan tukik ke laut. Pemindahan telur ini dilakukan dibawah  1X24  jam, hal ini mengantisipasi  putih telur tidak  melebur sehingga menekan angka  kegagalan pembentuan embrio tukik. Lokasi baru digali sesuai dengan sarang aslinya dengan kedalaman 60 cm. Telur penyu akan menetas dan mencari jalan keluar setelah 30 sampai 40 hari. “Ada yang unik ketika tukik menetas, “ kata bapak empat anak kelahiran asli Kaimana ini. Tukik dapat mengetahui secara naluri tidak akan turun ke pantai ketika hari masih terang, tukik-tukik ini hanya mengintip saja di tumpukan pasir, lalu membenamkan diri kembali kedalam sarang, dan akan keluar memulai pengembaraannya di lautan ketika matahari sudah turun atau malam tiba.

Di Pulau Venu, pelepasan tukik dilakukan sekitar pukul 19.00 WIT. Hal ini untuk menghindari terjangan predator di darat maupun dilautan. “ Hanya 2 tukik saja yang dapat besar dan kembali ke pulau untuk bertelur dari 180 sampai 200 telur yang kita lepaskan,” ujar tete Irisa parau. Bayangkan saja, dari rata-rata satu sarang yang menghasilkan 180 sampai 200 telur, hanya 2 saja yang selamat dari evolusi alami. Persaingan sudah dimulai sejak tukik-tukik ini ditelurkan, memulai langkah pertama di lautan sampai diburu untuk diambil karapasnya.

 

 Penyu, sejarahnya, hari ini dan masa depan

Ketika belum adanya perlindungan pantai peneluran penyu, banyak aktivitas exploitasi terhadap hewan laut yang terkenal sebagai pengembara samudera ini. Penangkapan besar-besaran terjadi sekitar tahun 1960-an sampai 2010 . Ribuan ekor penyu hijau dan penyu sisik berpindah dari pantai berpasir ke perahu nelayan. Bahkan, telur penyu tidak memiliki kesempatan untuk menetas. Penjarahan telur juga dilakukan untuk dikonsumsi. Menurut tete Irisa, nelayan luar daerah yang datang mengambil penyu. Mereka  mengambil karapasnya saja. Sedangkan dagingnya ditinggalkan dan hanya sebahagian kecil saja dikonsumsi. Penjarah bukan dari masyarakat di sekitar pulau, mereka datang dari Sulawesi dan Tual.

Tahun berganti, ribuan ekor penyu yang biasanya mendarat mulai menyusut jumlahnya. Sebagian masyarakat menyadari hal tersebut. Namun untuk melakukan perlindungan sangatlah tidak mudah. Keterbatasan sarana dan pengetahuan menjadi hambatan utama. Langkah yang dibangun atas inisiatif CI yang menggandeng BKSDA, untuk melindungi pantai peneluran penyu mendapat dukungan dari masyarakat dan pemilik petuanan. Berdasarkan data CI tahun 2011 sampai 2013, penyu yang naik dan bertelur berjumlah 2.477 ekor. Tentu saja, ini merupakan hasil yang positif dari kerja sama berbagai pihak untuk menyelamatkan si duta laut dari kepunahan.